Nuffnang

Friday, January 10, 2014

Deyen Uang Kampau (Aku Orang Kampar)

"Suku Kampar adalah suku yang terdapat di Kabupaten Kampar Provinsi Riau. penduduk aslinya bertutur dalam bahasa Kampar. Suku Kampar adalah suku yang terkenal sebagai suku pedagang dan perantau. Mereka bisa ditemukan di sebagian besar daerah Riau, seperti Siak, Bengkalis, Ujung Batu, Pelalawan, Selat Panjang dll. Selain itu masyarakat Kampar banyak bermukim diMalaysia seperti Kuantan (Pahang), Sabak Bernam, Teluk Intan.
Selain itu Kampar adalah nama daerah dan sungai di Malaysia yang konon dinamai Kampar karena banyak warga Kampar yang dulu berdagang di sepanjang sungai tersebut" - Wikipedia.

Tersebut adalah serba sedikit info tentang suku kampar di Wikipedia. Tak hairan lah bahasa kampar mirip bahasa minang sebab kampar bersebelahan sahaja dengan Padang. Aku bukanlah orang Kampar yang berasal dari Kampar, Indonesia ni. mungkin datuk moyang aku dulu dari sana sebab itulah mak & ayah aku cakap kampar. Jadi apa yang aku tulis ni berdasarkan pengetahuan aku sebagai orang kampar dekat Malaysia ni. Kalau nak tau cakap kampar ni masam mana cuba dengar lagu ni, lagu bahasa kampar nyanyian Amin Ambo & Rini S.Y - Angin Sarugo (Angin Syurga).

Amin Ambo & Rini S.Y - Angin Sarugo (Angin Syurga)

Adiok lai bulio ocu batanyo (Adik, bolehkah abg bertanya)
Lain pulo nan taghaso dalam dado (Lain pula yang terasa dalam dada)

Ocu tanyokanlah nan taghaso (Abang, tanyakanlah yang terasa)
Kan den jawek supayo sonang hatio (Kan aku jawab sepaya senang hatinya)

Lai pona adiok kau maghasokan (pernahkah adik kau merasakan)
condo apo nan den ghasokan (seperti apa yang aku rasakan)

Ocu sobuikkanlah kek deyen (Abang, sebutkanlah padaku)
jan disimpan nak jan mengganggu fikiran (jangan disimpan supaya tak mengganggu fikiran)

Kutiko deyen batomu jo inyo (Ketika aku bertemu dengannya)
Hati deyen badobau dobau di dado (hatiku berdebar-debar di dada)
Itu namonyo cinto (Itu namanya cinta)

Kutiko deyen bapisa jo inyo (Ketika aku berpisah dengannya)
Tiok hari cinan nak basuo jo inyo (Tiap hari ingin nak bersua dengannya)
Itu namonyo ghindu (Itu namanya rindu)

Ocu lai bulio deyen batanyo (Abg, bolehkah aku bertanya)
Kek siapo cinto jo ghindu Ocu (Pada siapa cinta dan rindu abg)

Lai taghaso dek adiok salamoko (pernahkah terasa oleh adik selama ini)
Sayang deyen hanyo untuok kau sajo (Sayangku hanya untukmu sahaja)

Ocu deyen ko indak picayo (Abang, aku ni tak percaya)
Mungkin iko ombuisan angin sarugo (mungkin ini hembusan angin syurga)

Sayang kalau kau indak picayo (Sayang, Kalau kau tak percaya)
Ambiok pisau bola la dado ocu ko (Ambil pisau, belahlah dada abang ini)

Cuma aku tak berapa nak percaya orang Kampar ni pandai berdagang sebab aku ni memang tak ada bakat langsung berniaga. Samalah jugak orang kampung aku boleh dikira la yang berminat nak berniaga. Kebanyakannya motong getah je....

Satu yang unik tentang masyarakat Kampar ni, diorang ada alat muzik sendiri dipanggil Caklempong. Bentuk seperti gong kecil yang disusun rapat2 dan diketuk laju2 secara berirama. Selalunya dimainkan bersama gong dan beberapa alat muzik lain di kenduri kahwin. Masa kecik aku memang tak suka alat muzik ni sebab aku lebih prefer kugiran he he. Tapi sekarang atuk yang reti main caklempong dah meninggal dan takde waris aku sendiri dah lama tak dengar muzik ni. Terasa rindu lah pulak. 
Muzik Caklempong

Kalau nak tau sejarah & asal usul Masyarakat Kampar di Malaysia dan tokoh-tokoh kampar cuba dengar Encik Awalludin Ramlee ni becerita:
P/s: Aku ada dengar Sudirman tu orang kampar, ingatkan gosip je, betul-betul rupanya. :-)

Ciajuolah....

No comments:

Post a Comment